Pages

Subscribe:
/
  • Domus Pacis

    Domus Pacis atau Rumah Damai berada di Puren, Condongcatur, Depok, Sleman, Yogyakarta. Di rumah ini sedang dikembangkan pastoral ketuaan. "Tua tak mungkin terlambat datangnya, namun renta bisa ditunda hadirnya"

  • Indahnya di usia tua

    Tua namun tak renta, sakit tak sengsara, Mati masuk surga

  • Tua Yang Bijaksana

    Menjadi Tua itu kepastian, namun tua yang bijaksana itu suatu perjuangan.

Sunday, June 30, 2013

TELEPON MALAM HARI

Tadi malam jam 10.00 lebih, tanggal 30 Juni 2013, HP Rama Bambang berdering. Ada telepon. Sebenarnya dia sudah lelap tetapi memang mudah terbangun. Sejenak hatinya berkata "Ben wae muni" (Biar saja bunyi). Rama Bambang memang enggan membuka. Tetapi entah mengapa akhirnya telapak tangan bergerak dan jari-jarinya meraba-raba HP. Di layar yang kecil ada tulisan "Rm. Agung". Rama Bambang tersentak dan hati berseru "Rama Agoeng?" Kontan saja HP dipencet dan dari seberang ada suara "Rama, Rama Jaka kumat berat. Saget ngundangaken ambulan?" (Rama, Rama Jaka terserang berat jantungnya. Dapat memanggilkan ambulance?). Kebetulan dari orang serumah malam itu hanya Rama Bambang yang memiliki nomor HP Suster Lusiani. Maka Rama Bambang segera mengkontak suster tersebut dan minta bantuan ambulance RS Panti Rapih menjemput Rama Jaka.

Kondisi Rama Jaka memang amat kasihan. Ketika masuk ke kamarnya Rama Bambang melihat beliau duduk terengah-engah dan Mas Kris, salah satu pramurukti, mengelus-elus punggungnya. Tanpa harus lama menunggu, ambulance datang dan bersama Mas Kris Rama Jaka dibawa menuju Panti Rapih dengan hidung langsung dipasang alat untuk bantuan oksigen. Rama Bambang dengan hanya bersarung menyusul dengan mobil yang disopiri oleh Rama Agoeng. Ternyata setelah menunggu hasil foto dan laborat, Rama Jaka harus dirawat secara khusus di ICCU. 

2 comments:

Megasari Catering Service said...

Semoga lekas sembuh Romo Joko... sedih banget aku... :') salam dan doaku ( Mekar)

domus pacis said...

Bantu doa ya, mbak Megasari

Post a Comment